11.10.12

Journal 84 : Life is Unpredictable!

mood : kelabakan
listen  to : EunJi, Seo In Guk - All For You

sebenarnya sih males mau pake huruf kapital kapital gini, mana saya lagi makan pake tangan, takut keyboard lengket lengket, wajar aja kalo sekarang belum ada tanda tanda yg jauh jauh atau yg butuh shift *ngacir cuci tangan dlu*

sesuai judulnya, hidup itu ga sesuai perkiraan, ada kejutannya, dan kejutannya kecil-kecil, tpi kadang besar banget.

hari ini, saya menyangka bahwa hari-hari saya akan aman-aman aja, nyatanya, saya takut bahwa salah satu teman saya akan membenci saya. Saya selalu paranoid, apalagi dalam friendship dan relationship. ga bisa tenang deh kalo mereka udah behave di luar kebiasaan. pasti ngerasa takut, gimana yaa, dia ga bales skype aku, tadi pas aku ngomong sama dia mukanya masem gtu. Saya selalu takut sudah menyakiti perasaan orang. Ini sebenarnya mungkin akibat dari masa lalu saya. Saya jadi takut ngomong. Takut kalo saya ngomong begini, responnya ga baik, ngomong itu tar dikira ngejek.
karena itu, kalo bukan sama orang-orang yang emang deket dengan saya, pasti kalian bakal mengira saya pendiam, aslinya sih saya talkative banget, susah jaga rahasia pula. jadi rata-rata orang-orang terdekat saya tuh udah pegang kelemahan saya. Haaa... saya jadi berharap ada yang mau menolong saya mengatasi ini semua.

Jujur, dulu, saya suka curhat sama sepupu saya. Tapi, semenjak dia pergi, saya merasa sepi. ga ada seseorang, atau kakak untuk diajak bicara, share, begitulah. di kampus, saya seperti merasa mencari sosok sepupu saya, yang baik, ramah, mau mendengarkan cerita-cerita saya. saya bertemu orang ini, dia seperti seorang kakak bagi saya, tapi saya masih merasa takut, dia bukan keluarga saya, jangan pernah percaya 100% sama orang lain, itu yang dikatakan senior saya. Tapi menurut kalian, apa saya memang seharusnya jaga jarak? Mungkin ya.. hwhwhw. Terkadang saya sangat bodoh. Pantas saja pas kecil , tante saya mengejek saya mulut ember. beliau mengatakannya begitu pada orang tua saya. Jujur , saat itu saya merasa sakit hati. beliau tidak tahu apa-apa mengenai saya, tapi beliau berani berkata begitu, dan waktu itu umur saya masih 5 tahun. saya ingat skali hal ini, dan hal ini lah yg membuat saya trauma. Saya selalu berusaha ceria, walaupun aslinya saya pengen diemm aja, ga mau cari temen. tapi saya sadar saya ga bisa hidup sendirian. jadi saya cari temen banyak-banyak, tapi kendala utama itu masih ada, saya sulit bercerita kepada orang lain, bukan masalah pribadi, tapi hanya cerita biasa. saya hanya berharap dengan bercerita seperti ini, saya bisa merasa lega, tidak marah lagi kepada tante saya, menerima diri saya apa adanya.


btw, saya kena 2 hal lagi. writing dan debate buat ngambil nilai mid-semester. ahhhh, saya capekkk!!!

No comments:

Post a Comment