12.10.11

Journal 30 : Confession

Mood : hngggg~
Listen to : Maaya Sakamoto - Mameshiba


galau. mau nanya, apakah saya ini emang menjijikkan yaa? soalnya dibilangin gitu sama orang sekelas. saya ga bisa nyebut dia teman, karena da sendiri ga menganggap saya teman, anggap saja dia orang. dia ngatain saya jijik di depan muka saya. bagaimana dengan kamu? bagaimana reaksi kamu kalo dibilang gitu oleh orang sekelasmu?

jujur, saya sakit hati lho. padahal ga sengaja jatuhin botol minum dia yg basah karena dingin ke atas kertas fotokopi ekonominya. cuma sedikit basah tapi dia ngomel sambil ngatain "jijik nian liat kau ni". hngg, saya sampe bingung harus bereaksi gimana, di satu sisi saya ingin minta maaf, di sisi lain saya merasa terhina? marah? karena dia bilang itu dengan suara yang bisa didengar seperempat isi kelas. jadi saya ga jadi pinjem komiknya, terus saya balik nanya sama temen saya apa yang harus saya lakukan. oke, saya kasih aja fotokopian baru, tapi dia nolak. pas pulang ke rumah , saya merenung, emang saya semenyebalkan itu ya? emangnya saya semenjijikkan itu ya? lebih menjijikkan saya atau orang gila yang ga pernah mandi di jalanan itu sih?

yaaa, saya coba bersikap positif saja. jujur, si orang sekelas ini, udah pernah sekali ngatain saya di belakang di kelas langsung (pas saya duduk di depannya dan emang denahnya dia di belakang saya). dia ngatain saya individualis dengan maksud halus yaitu saya pelit. hahaha, jujur, mau ketawa langsung saat itu juga. salah dia sendiri juga dia yang nanya tapi ke semua orang dan ga spesifik ke saya dengan begini "woi, ada yang punya karet dak?" ke satu kelas dimana semua orang sedang sibuk dengan cat air kecuali dia dan 2 orang temannya. trus salah satu temannya yang duduk di sebelah saya ini bilang "itu (saya) punya banyak karet", dia si orang ini jawab "ah dio tu individualisme, dak biso diharapke." hngg. jadi nanya dalem hati, emang saya juga ngarepin kamu? bingung kan ni orang entah mau gimana atau emang saya yang entah maunya apa. wkwk.

jadi saya sendiri bingung mau nanggepin dia gimana, secara saya sibuk dan males mau nawarin dia. kalo dia yang emang perlu kenapa juga ga langsung manggil saya trus minta? kan saya jadi merasa kalo dia sendiri sedang mengarahkan pembicaraan ke saya, bukannya ga jelas ke siapa. emangnya dia putri yang harus ditawar-tawarin barang mulu. idihhh, ga berminat jadi pelayan. wkwk.

haaa, cerita saya mungkin membosankan, tapi ini uneg2 saya, rasanya ga puas kalo ga ditulis. biar inget, kalo ga semua orang itu baik, depannya aja, belakangnya bahkan di depan kita pun dia bisa ngatain kita. wkwk. ga penting banget yaa? ckck.

sekian~

sacchan ^^

No comments:

Post a Comment